Kenapa Ya, Gak Bisa Benci Sama Dia, Gak Bisa Lupain Dia. Padahal Dia Cuma Nyakitin Terus

  • 2K
    Shares

Hal yang paling menyakitkan dari menyangi seseorang dengan tulus itu ya begini. Gak bisa lupain bahkan gak bisa benci sama dia, padahal nih ya, dia itu cuma nyakitin terus tetapi kok malah tetap sayang kayak gini ya. Kenapa gitu kok bisa tetap sayang tetap kengan meski dia cuma nyakitin terus sama kamu.

Kayak gak ngaruh gitu, gak bisa lupain dan gak bsia benci juga, paling cuma sakit hati sendiri, udah disakitin masih tetap sayang. Yang ada cuma kesel sama diri sendiri kenapa kayak gitu terus. Masak gak bisa lupain dan benci sama orang yang udah terus-terusan nyakitin kamu.

Perasaan Terkejam Itu Saat Kamu Gak Bisa Benci Sama Orang Yang Kamu Sayang Meski Dia Udah Nyakitin Kamu

dramabeans.com

Kamu tau bagian terkejam dari perasaan itu apa? Saat kamu gak bisa benci sama orang yang jelas-jelas udah nyakitin kamu terus. Saat kamu tetap punya perasaan yang sama meski kamu terluka dan disakiti oleh dia.

Kamu selalu saja memikirkannya tetapi sama sekali tidak pernah menghargai perasaanmu yang begitu tulus sama dia. Sama sekali dia tidak pernah memikirkan perasaanmu, mau kamu tulus sayang sama dia, apalagi kalau cuma terluka dan sakit hati, mana mau tau dia sama perasaanmu.

Bahkan Bukan Hanya Sekali Dua Kali, Malah Sering

dramabeans.com

Kalau nyakitin satu kali atau dua kali sih mending masih bisa dimaklumi. Meski gak bisa lupa dan gak bisa benci itu masih terbilang wajar. Kalau dia mah beda, bukan cuma sekali dua kali dia nyakitin, malah udah sering benget nyampek gak kehitung. Kalau setelah nyakitin minta maaf sih mending.

Kalau dia. Boro-boro minta maaf, yang ada malah habis nyakitin masih nyakitin lagi. Kan udah diluar batas kesabaran, cuma disakitin terus. Tapi kok malah tetap gak bisa lupa dan benci itu kenapa ya? Masak hanya karena terlalu sayang sampek segitunya, gak bisa benci dan lupain dia.

Udah Sering Bikin Kecewa, Sakit Hati Mah Gak Ngaruh Masih Tetap Gak Berubah

dramabeans.com

Emang gini kali ya, kalau beneran sayang sama dia, tulus sayang sama dia meski udah disakiti berulang kali gak bakalan bisa benci. Jangankan benci mau ngelupain aja gak bisa, susah banget kayaknya udah lengket gitu dalam hati dan dalam pikiran.

Jadi mau diusahain lupa kayak gimana aja gak bisa tetap aja ingat, tetap aja kangen sama dia. Udah kelewat sayang kali makanya jadi kayak gini, disakiti aja gak ngaruh tetap aja gak berubah sama sekali.

Tetap Gak Bisa Benci Apalagi Lupain Dia

dramabeans.com

Pura-pura benci sama pura-pura lupa itu cuma nyakitin diri sendiri, kangen sama dia cuma bisa ditahan. Gak bisa berbuat apa-apa, bisanya cuma sok gak kangen, sok udah lupa dan gak sayang sama dia lagi.

Padahal sih kalau dalam hati masih sayang banget, masih suka kangen dan ingat sama dia. Kalau udah kangen dan ingat sama dia bawaanya cuma bikin suasan hati makin tambah buruk aja, bisa-bisa sampek nangis kalau udah kangen banget. Mau gimana lagi benci sama lupa aja gak bisa, apalagi mau berhenti kangen.

Padahal Rasa Sakit Yang Dia Rasain Udah Level Tertinggi. Tapi Tetap Aja Kalah Sama Perasaan Sayangnya Sendiri

dramabeans.com

Udah gak bisa ngomong apa-apa kalau udah disakiti dan dibikin kecewa terus masih tetap sayang. Karena kalau udah disakiti berulang kali itu udah rasa sakit level tertinggi, tapi meski udah level tertinggi sakit hati kalau masih tetap sayang kan berarti masih belum bisa ngalahin perasaan diri sendiri.

Seharusnya kan bisa benci dan mebuang semua perasaannya, tetapi kalau gak bisa benci dan gak bisa lupain, ya mau gimana lagi. Jalani sambil nunggu siapa tau lama-kelamaan bisa benci dan lupa sama dia.